Scroll untuk baca Berita

Berita Seketika Pemilu dan Pilkada 2024, click here
BisnisPeristiwa

Wakil Gubernur DIY KGPAA Paku Alam X Resmi Buka Expo Co-Branding 2023

184
×

Wakil Gubernur DIY KGPAA Paku Alam X Resmi Buka Expo Co-Branding 2023

Share this article

Untuk meningkatkan jaminan mutu dan daya saing produk atau pengetahuan tradisional dan/atau ekspresi budaya tradisional khas Daerah, meningkatkan loyalitas dan kepercayaan konsumen atau masyarakat, memberikan perlindungan hukum dan mencegah praktek persaingan usaha tidak sehat, dan memberikan identitas pada Produk Daerah

Seketika.com, Yogyakarta – Expo Co-Branding 2023 resmi dibuka oleh Wakil Gubernur DIY KGPAA Paku Alam X pada Rabu (11/10) sore, bertempat di Galeria Mall. Agenda ini diikuti oleh 29 produk dari Industri Kecil dan Menengah (IKM) dari berbagai produk fashion, kerajinan dan makanan. “Dalam momen yang berbahagia ini, Pemda DIY melalui Dinas Perindustrian dan Perdagangan DIY berbagi visi besar untuk memperluas jangkauan dan meningkatkan daya saing produk lokal DIY. Salah satu pendekatan yang diterapkan adalah dengan mengadopsi strategi Co-Branding,” ungkap Sri Paduka.

Sri Paduka berharap lisensi Co-Branding dapat menarik banyak orang untuk melihat, mencoba, dan membeli. Integrasi berbagai jenis produk Co-Branding dilaksanakan secara sinergis dengan semangat “Produk Khas DIY Menuju Global”. Co-Branding diharapkan menjadi jembatan yang kuat untuk menghubungkan produk lokal DIY dengan pasar global yang lebih luas.

Lebih dari sekadar transaksi komersial, strategi Co-Branding ini membantu membangun kepercayaan dan meningkatkan citra produk lokal sebagai produk berkualitas yang memiliki ciri khas kultural dan kearifan lokal. Dengan demikian, diharapkan produk lokal DIY dapat menjangkau konsumen di berbagai wilayah, membawa keunikan dan keindahan khas daerah ini ke seluruh penjuru.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan DIY Syam Arjayanti menjabarkan maksud dan tujuan dari kegiatan Ekspo Co-Branding ini adalah untuk memperkenalkan produk bermerek Co-Branding. Karena merupakan produk khas DIY serta memiliki daya saing untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Selain itu juga untuk meningkatkan penjualan dan pemasaran. “Artinya kalau kita sudah dari IKM sudah mempunyai Co-Branding itu akan meningkat levelnya karena akan dipercaya oleh masyarakat bahwa produk tersebut berkualitas,” ungkap Arjayanti.

Arjayanti menambahkan Expo Co-Branding diharapkan menjadi penanda produk khas DIY sebagai kebanggaan DIY dan menciptakan dampak positif bagi perekonomian daerah di seluruh kabupaten dan kota. Program Co-Branding ini hanya ada di DIY, tidak ada di wilayah atau provinsi lainnya. Co-Branding terdiri dari Jogjamark, 100% Jogja serta Jogjatradition.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *